Sutan Sjahrir: Demokrat Sejati, Pejuang Kemanusiaan

Sutan Sjahrir: Demokrat Sejati, Pejuang Kemanusiaan

Sutan Sjahrir: Demokrat Sejati, Pejuang Kemanusiaan 1906-1966 ❮Ebook❯ ➬ Sutan Sjahrir: Demokrat Sejati, Pejuang Kemanusiaan 1906-1966 ➭ Author Rosihan Anwar – Capitalsoftworks.co.uk Sebuah biografi Sutan Sjahrir dalam seratus foto, yang memberi gambaran mengenai kehidupan dan perjuangannya menuju Indonesia Merdeka Rosihan Anwar dan Ignas Kleden menguraikan konteks sejarah pada Demokrat Sejati, PDF/EPUB ã Sebuah biografi Sutan Sjahrir dalam seratus foto, yang memberi gambaran mengenai kehidupan dan perjuangannya menuju Indonesia Merdeka Rosihan Anwar dan Ignas Kleden menguraikan konteks sejarah pada foto foto, yang untuk sebagiannya belum pernah dipublikasikanA biography of Sutan Sjahrir in a hundred photos, highlighting his live and struggle for Indonesia s independence H Rosihan Anwar and Dr Ignas Kleden provide the historical framework for the photos, many of them never before published.


10 thoughts on “Sutan Sjahrir: Demokrat Sejati, Pejuang Kemanusiaan 1906-1966

  1. Aan Krida Aan Krida says:

    Sjahrir sang pejuang sosialisme kerakyatan Sosok yg low profile dan ideologis.Buku ini memberi gambaran kepada kita tentang peran salah satu putra terbaik bangsa yg dimiliki Indonesia Putra terbaik bangsa yg memberi kita tentang ide sosialisme dan perjalanan historis sebuah bangsa dengan berbagai dinamika yang ada.Buku yang menarik walau kita memang lebih disajikan dengan perjalanan hidup Sjahrir, sedangkan ide idenya masih belum terekspos secara sempurna Semoga kami bisa meneruskan dan mewuj Sjahrir sang pejuang sosialisme kerakyatan Sosok yg low profile dan ideologis.Buku ini memberi gambaran kepada kita tentang peran salah satu putra terbaik bangsa yg dimiliki Indonesia Putra terbaik bangsa yg memberi kita tentang ide sosialisme dan perjalanan historis sebuah bangsa dengan berbagai dinamika yang ada.Buku yang menarik walau kita memang lebih disajikan dengan perjalanan hidup Sjahrir, sedangkan ide idenya masih belum terekspos secara sempurna Semoga kami bisa meneruskan dan mewujudkan perjuanganmu bung Sjahrir


  2. Sigit Revolusioner Sigit Revolusioner says:

    SUTAN SJAHRIR Demokrat Sejati, Pejuang Kemanusiaan.Sebelumnya saya hanya mengenal Sjahrir melalui buku pelajaran sejarah Peran Sjahrir yang diceritakan buku tersebut mentok cuma sampai bahwa dia adalah seorang Perdana Menteri pertama serta ikut ambil dalam berbagai perjanjian pasca revolusi Peran Sjahrir tenggelam oleh peran Soekarno Hatta yang lebih banyak di ekspos buku buku pelajaran sejarah Dalam puisi Chairil Anwar berjudul antara Karawang dan Bekasi Peran Sjahrir disejajarkan dengan SUTAN SJAHRIR Demokrat Sejati, Pejuang Kemanusiaan.Sebelumnya saya hanya mengenal Sjahrir melalui buku pelajaran sejarah Peran Sjahrir yang diceritakan buku tersebut mentok cuma sampai bahwa dia adalah seorang Perdana Menteri pertama serta ikut ambil dalam berbagai perjanjian pasca revolusi Peran Sjahrir tenggelam oleh peran Soekarno Hatta yang lebih banyak di ekspos buku buku pelajaran sejarah Dalam puisi Chairil Anwar berjudul antara Karawang dan Bekasi Peran Sjahrir disejajarkan dengan Dwi Tunggal Proklamator kita Sementara dalam novel Burung Burung Manyar karya Romo Mangun Sjahrir disebut beberapa kali bahkan ada beberapa kalimat yang menunjukkan Tokoh Sjahrir adalah kunci dari sebuah Republik yang masih baru tersebut Belakangan saya baru tahu, Romo Mangun secara khusus juga menulis tentang Sjahrir melalui buku nya yang berjudul Dilema Sutan Sjahrir Antara Pemikir dan Politikus yang diterbitkan Prisma tahun 1977.Buku Sutan Sjahrir Demokrat Sejati Pejuang Kemanusiaan Menceritakan kehidupan Sjahrir, serta berbagai pemikirannya tentang Sosialisme Kerakyatan Melalui foto foto sejarah pula kita dibawa kedalam penggambaran yang jelas tentang kehidupan serta sosok Sjahrir sendiri.Paling tragis dalam kehidupan sosok Sjahrir sendiri ialah bagaimana ia harus menjadi tahanan politik Soekarno, rekannya sendiri Partai politik yang ia dirikan PSI Partai Sosialis Indonesia dibubarkan secara paksa karena ikut terlibat dalam pemberontakan Permesta bersama Partai Masyumi Sjahrir harus menjalani detik detik terakhir nya dalam pengasingan Hingga akhirnya setelah meninggal karena Stroke, Sjahrir melalui KepPres Soekarno, diangkat menjadi pahlawan nasional.Mati sebagai tahanan politik, dan pulang sebagai pahlawan Demikian akhir kehidupan Sjahrir Si Bung Kecil


  3. Nugie Nugie says:

    Jika dada rasa hampa dan jam dinding yang berdetak Kenang kenanglah kami, Menjaga Bung Karno, Menjaga Bung Hatta, Menjaga Bung SyahrirSepenggal puisi Kerawang Bekasi karya Chairil Anwar di atas seakan menegaskan bagaimana posisi Sutan Syahrir pada saat revolusi dahulu Benar bahwa Dwi tunggallah yang memproklamasikan kemerdekaan bangsa ini, tapi jalan sejarah selanjutnya mencatat bagaimana Syahrir cukup berperan dalam proses diplomasi saat itu, ketika Bung Karno dan Bung Hatta serta beberapa p Jika dada rasa hampa dan jam dinding yang berdetak Kenang kenanglah kami, Menjaga Bung Karno, Menjaga Bung Hatta, Menjaga Bung SyahrirSepenggal puisi Kerawang Bekasi karya Chairil Anwar di atas seakan menegaskan bagaimana posisi Sutan Syahrir pada saat revolusi dahulu Benar bahwa Dwi tunggallah yang memproklamasikan kemerdekaan bangsa ini, tapi jalan sejarah selanjutnya mencatat bagaimana Syahrir cukup berperan dalam proses diplomasi saat itu, ketika Bung Karno dan Bung Hatta serta beberapa pemimpin yang lain di tolak keberadaanya oleh pihak sekutu karena dianggap sebagai kolaborator Jepang, Bung Kecil Sjahrir yang karena keterlibatannya dalam gerakan bawah tanah pada jaman Jepang yang akhirnya lebih diterima oleh Sekutu dan terlibat dalam proses diplomasi kala itu.Buku ini merupakan biografi Sutan Sjahrir dalam seratus foto Keberadaan foto foto ini cukup memberikan warna dan menjadi nilai plus dari buku ini Ditulis oleh Rosihan Anwar yang memang pernah bersentuhan langsung dengan Sjahrir semasa hidupnya Buku ini seakan ingin mengenang Sjahrir dan artinya dalam sejarah Tentunya untuk maksud ini rujukan yang paling tepat adalah membaca beberapa komentar rekan seperjuangan maupun lawan lawan politiknya yang umumnya menganggap Sjahrir sebagai orang yang arogan dan tidak mengerti rakyat pada waktu itu yang beberapa diantaranya dikutip dalam buku ini Apakah benar bahwa Sjahrir orang yang arogant dan tidak mengerti rakyat melihat video liputan berita kematian Sjahrir di YouTube sepertinya pendapat tersebut tidaklah benar Karir politik Sjahrir bisa digambarkan sebagai berikut Sjahrir telah meraih posisi terkemuka dan mengalami kemerosotan pada usia dini Dibuang ke Boven Digul pada usia 25 tahun Diangkat selaku perdana menteri pada usia 36 tahun, disingkirkan dari jabatan negara pada usia 40 tahun Sejarah mencatat bahwa Sjahrir sempat menjalani tahan rumah pada era Soekarno karena partai bentukannya saat itu Partai Sosialis Indonesia dianggap terlibat dalam peristiwa PRRI Parmesta Buku ini disusun bukan dimaksudkan untuk memahami ideologi Sosialisme Kerakyatan nya Sjahrir , tapi lebih bercerita tentang garis hidup Sjahrir Sang Pendidik , yang menjadikan kemanusiaan sebagai hal utama dalam pemikirannya Inilah potret Sutan Sjahrir demokrat sejati, pejuang kemanusiaan, pahlawan nasional.Ketika menjalani perawatan akibat sakit yang dideritanya sampai meninggalnya , status Sjahrir adalah seorang tahanan politik Tak lama setelah berita kematiannya pemerintah dengan segera menetapkannya sebagai pahlawan nasional Mati sebagai tahanan politik, Pulang sebagai pahlawan Demikian epilog kehidupan Bung Sjahrir


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

10 thoughts on “Sutan Sjahrir: Demokrat Sejati, Pejuang Kemanusiaan 1906-1966

  1. Aan Krida Aan Krida says:

    Sjahrir sang pejuang sosialisme kerakyatan Sosok yg low profile dan ideologis.Buku ini memberi gambaran kepada kita tentang peran salah satu putra terbaik bangsa yg dimiliki Indonesia Putra terbaik bangsa yg memberi kita tentang ide sosialisme dan perjalanan historis sebuah bangsa dengan berbagai dinamika yang ada.Buku yang menarik walau kita memang lebih disajikan dengan perjalanan hidup Sjahrir, sedangkan ide idenya masih belum terekspos secara sempurna Semoga kami bisa meneruskan dan mewuj Sjahrir sang pejuang sosialisme kerakyatan Sosok yg low profile dan ideologis.Buku ini memberi gambaran kepada kita tentang peran salah satu putra terbaik bangsa yg dimiliki Indonesia Putra terbaik bangsa yg memberi kita tentang ide sosialisme dan perjalanan historis sebuah bangsa dengan berbagai dinamika yang ada.Buku yang menarik walau kita memang lebih disajikan dengan perjalanan hidup Sjahrir, sedangkan ide idenya masih belum terekspos secara sempurna Semoga kami bisa meneruskan dan mewujudkan perjuanganmu bung Sjahrir

  2. Sigit Revolusioner Sigit Revolusioner says:

    SUTAN SJAHRIR Demokrat Sejati, Pejuang Kemanusiaan.Sebelumnya saya hanya mengenal Sjahrir melalui buku pelajaran sejarah Peran Sjahrir yang diceritakan buku tersebut mentok cuma sampai bahwa dia adalah seorang Perdana Menteri pertama serta ikut ambil dalam berbagai perjanjian pasca revolusi Peran Sjahrir tenggelam oleh peran Soekarno Hatta yang lebih banyak di ekspos buku buku pelajaran sejarah Dalam puisi Chairil Anwar berjudul antara Karawang dan Bekasi Peran Sjahrir disejajarkan dengan SUTAN SJAHRIR Demokrat Sejati, Pejuang Kemanusiaan.Sebelumnya saya hanya mengenal Sjahrir melalui buku pelajaran sejarah Peran Sjahrir yang diceritakan buku tersebut mentok cuma sampai bahwa dia adalah seorang Perdana Menteri pertama serta ikut ambil dalam berbagai perjanjian pasca revolusi Peran Sjahrir tenggelam oleh peran Soekarno Hatta yang lebih banyak di ekspos buku buku pelajaran sejarah Dalam puisi Chairil Anwar berjudul antara Karawang dan Bekasi Peran Sjahrir disejajarkan dengan Dwi Tunggal Proklamator kita Sementara dalam novel Burung Burung Manyar karya Romo Mangun Sjahrir disebut beberapa kali bahkan ada beberapa kalimat yang menunjukkan Tokoh Sjahrir adalah kunci dari sebuah Republik yang masih baru tersebut Belakangan saya baru tahu, Romo Mangun secara khusus juga menulis tentang Sjahrir melalui buku nya yang berjudul Dilema Sutan Sjahrir Antara Pemikir dan Politikus yang diterbitkan Prisma tahun 1977.Buku Sutan Sjahrir Demokrat Sejati Pejuang Kemanusiaan Menceritakan kehidupan Sjahrir, serta berbagai pemikirannya tentang Sosialisme Kerakyatan Melalui foto foto sejarah pula kita dibawa kedalam penggambaran yang jelas tentang kehidupan serta sosok Sjahrir sendiri.Paling tragis dalam kehidupan sosok Sjahrir sendiri ialah bagaimana ia harus menjadi tahanan politik Soekarno, rekannya sendiri Partai politik yang ia dirikan PSI Partai Sosialis Indonesia dibubarkan secara paksa karena ikut terlibat dalam pemberontakan Permesta bersama Partai Masyumi Sjahrir harus menjalani detik detik terakhir nya dalam pengasingan Hingga akhirnya setelah meninggal karena Stroke, Sjahrir melalui KepPres Soekarno, diangkat menjadi pahlawan nasional.Mati sebagai tahanan politik, dan pulang sebagai pahlawan Demikian akhir kehidupan Sjahrir Si Bung Kecil

  3. Nugie Nugie says:

    Jika dada rasa hampa dan jam dinding yang berdetak Kenang kenanglah kami, Menjaga Bung Karno, Menjaga Bung Hatta, Menjaga Bung SyahrirSepenggal puisi Kerawang Bekasi karya Chairil Anwar di atas seakan menegaskan bagaimana posisi Sutan Syahrir pada saat revolusi dahulu Benar bahwa Dwi tunggallah yang memproklamasikan kemerdekaan bangsa ini, tapi jalan sejarah selanjutnya mencatat bagaimana Syahrir cukup berperan dalam proses diplomasi saat itu, ketika Bung Karno dan Bung Hatta serta beberapa p Jika dada rasa hampa dan jam dinding yang berdetak Kenang kenanglah kami, Menjaga Bung Karno, Menjaga Bung Hatta, Menjaga Bung SyahrirSepenggal puisi Kerawang Bekasi karya Chairil Anwar di atas seakan menegaskan bagaimana posisi Sutan Syahrir pada saat revolusi dahulu Benar bahwa Dwi tunggallah yang memproklamasikan kemerdekaan bangsa ini, tapi jalan sejarah selanjutnya mencatat bagaimana Syahrir cukup berperan dalam proses diplomasi saat itu, ketika Bung Karno dan Bung Hatta serta beberapa pemimpin yang lain di tolak keberadaanya oleh pihak sekutu karena dianggap sebagai kolaborator Jepang, Bung Kecil Sjahrir yang karena keterlibatannya dalam gerakan bawah tanah pada jaman Jepang yang akhirnya lebih diterima oleh Sekutu dan terlibat dalam proses diplomasi kala itu.Buku ini merupakan biografi Sutan Sjahrir dalam seratus foto Keberadaan foto foto ini cukup memberikan warna dan menjadi nilai plus dari buku ini Ditulis oleh Rosihan Anwar yang memang pernah bersentuhan langsung dengan Sjahrir semasa hidupnya Buku ini seakan ingin mengenang Sjahrir dan artinya dalam sejarah Tentunya untuk maksud ini rujukan yang paling tepat adalah membaca beberapa komentar rekan seperjuangan maupun lawan lawan politiknya yang umumnya menganggap Sjahrir sebagai orang yang arogan dan tidak mengerti rakyat pada waktu itu yang beberapa diantaranya dikutip dalam buku ini Apakah benar bahwa Sjahrir orang yang arogant dan tidak mengerti rakyat melihat video liputan berita kematian Sjahrir di YouTube sepertinya pendapat tersebut tidaklah benar Karir politik Sjahrir bisa digambarkan sebagai berikut Sjahrir telah meraih posisi terkemuka dan mengalami kemerosotan pada usia dini Dibuang ke Boven Digul pada usia 25 tahun Diangkat selaku perdana menteri pada usia 36 tahun, disingkirkan dari jabatan negara pada usia 40 tahun Sejarah mencatat bahwa Sjahrir sempat menjalani tahan rumah pada era Soekarno karena partai bentukannya saat itu Partai Sosialis Indonesia dianggap terlibat dalam peristiwa PRRI Parmesta Buku ini disusun bukan dimaksudkan untuk memahami ideologi Sosialisme Kerakyatan nya Sjahrir , tapi lebih bercerita tentang garis hidup Sjahrir Sang Pendidik , yang menjadikan kemanusiaan sebagai hal utama dalam pemikirannya Inilah potret Sutan Sjahrir demokrat sejati, pejuang kemanusiaan, pahlawan nasional.Ketika menjalani perawatan akibat sakit yang dideritanya sampai meninggalnya , status Sjahrir adalah seorang tahanan politik Tak lama setelah berita kematiannya pemerintah dengan segera menetapkannya sebagai pahlawan nasional Mati sebagai tahanan politik, Pulang sebagai pahlawan Demikian epilog kehidupan Bung Sjahrir

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *